Sunday, September 25, 2011

Wahai Anak-anakku

Wahai anak-anakku...cuba kita imbas kembali saat anak-anak masih kecil, siapakah yg menyuap mulut mu dengan makanan...siapakah yg menyusukan mu, siapakah yg memandikan mu, siapakah yg bertungkus lumus bangun pagi menyiapkan mu ke sekolah, siapakah yg bersengkang mata tatkala kamu sakit, siapakah yg menyisir rambutmu dengan kemas, siapakah yg membelikan pakaian mu, siapakah yg membelikan kasut-kasutmu, siapakah yg menurut kata permintaan mu, siapakah yg menyapu minyak urut ketika kamu sakit perut, siapakah yg membelikan nasi bungkus sebagai makanan mu waktu lapar, siapakah yg menggosokkan pakaian sekolah mu ketika kamu belum pandai mengosoknya sendiri, siapakah yg menghulur wang saku utk kamu ke sekolah, hatta pakaian dalammu sekalipun dari manakah sumber wang yg digunakan utk membelinya.Jawapannya ibu dan ayah kamu yg bertungkus lumus mencari rezeki...

tergamakkah kamu melupakan jasa-jasa mereka yang tidak akan mampu kamu balas walau dengan wang ringgit yg berjuta. Tergamakkah kamu mengherdik dan memburuk-burukkan org tua kamu hanya kerana kesilapan kecil (kesilapan kecil jika dibandingkan dengan jasa mereka) yang mereka lakukan ke atasmu, apakah kamu tidak dapat menilai sedikit pun penat lelah mereka membesarkan kamu, menyekolahkan kamu, membayar yuran-yuran sekolah kamu, memberikan wang saku...pernahkah kamu bertanya kepada mereka, adakah mereka mempunyai wang yg cukup setiap bulan utk menanggung kehidupan...membela anak-anak, membayar segala hutang piutang....pernahkan kamu bertanya??

selalu-selalulah memerhatikan ibu dan ayah kita, ambillah berat tentang mereka, mereka juga ada perasaan. Janganlah kita lalai dalam menjaga hati org tua...bertindaklah segera, sebelum mereka menutupkan mata....

sayangilah mak dan abah kita....kita lahir dari benih mereka....meskipun ada di antara kita anak angkat atau anak tiri...mereka tetap ibu bapa kita...